Resep Brudel Manado

Kue Brudel -- Broedel kue khas Manado ... merupakan kue perpaduan antara jenis cake dan roti.... Kue yang sering dikonsumsi kala sore hari, sebagai teman minum kopi/teh oleh para meneer, mevrouw, sinyo  dan noni Wolanda (baca: Belanda). Ternyata masih lestari juga di Tanah Minahasa ini.
Kue bertekstur berat ini sudah menjadi semacam makanan rakyat. Sering disajikan pada acara acara biasa. Baik acara arisan, ibadah, ulang tahun bahkan acara kedukaan. 

Banyak masyarakat mengkonsumsi kue Brudel ini dengan mencelupkannya ke dalam kopi dan/atau teh hangat. Rasanya memang menjadi lebih oke. Apalagi jika dinikmati disaat hari hujan... mmm sensasinya itu loh.

Keluarga kami sering mengkonsumsi kue ini dengan mengoleskannya dengan mentega (butter). Terkadang dikonsumsi sebagai pengganti sarapan jika dalam kondisi kami harus keluar rumah pagi pagi benar dimana tidak sempat menyiapkan sarapan.

Kue Broedel
Kue ini tahan diperut. Mengingat teksturnya yang padat. Karena kepadatan inilah kue ini menjadi konsumsi praktis pengganti sarapan, apalagi jika kita sedang mengemudi. Cukup dipotong kecil kecil ukuran sekali masuk mulut. Dapat dinikmati sambil mengemudi. Benar benar praktis, dan dipadu juga dengan rasanya yang lezat.

Memang ada berbagai macam variasi dari Kue Brudel ini. Ada yang pake keju, kenari, kismis, sukade, buah kering (mix fruit) dan lain sebagainya. Tetapi pada prinsipnya adonannya yaa begitu begitu saja.

Penasaran dengan kue ini? Yuk simak resep kue khas Manado dibawah ini, resep turun temurun dalam keluarga kami. 

Cekidot Resep Brudel Manado

 Bahan:
  • 3 butir telur 
  • 500 gram tepung terigu
  • 150 gr margarine
  • 200 gr gula pasir
  • 1 sachet susu bubuk Dancow instant (kemasan 27 gr)
  • 1 kotak santan instan (kemasan 65 gr) tambahkan hingga sampai1 gelas minum
  • 1 sachet kecil ragi fermipan
  • Keju sesuai selera (optional)
  • Kismis menurut selera (optional)
  • Mix fruit sesuai selera (optional)
  • Kenari panggang cincang menurut selera (optional)

Cara membuat brudel Manado:

  • Tepung terigu, gula pasir,susu bubuk  dan ragi campurkan hingga rata
  • Masukkan margarine dan telur ayam. Jika sudah rata tambahkan santan
  • Campur semua bahan bahan ini dengan menggunakan tangan. Jangan pakai ixer
  • Biarkan adonan mulai mengembang
  • Usahakan cari tempat yang aman, untuk menghindari agar adonan aman dari gerakan
  • Tambahkan kismis dan/atau kenari panggang, mixed fruit
  • Masukkan adonan yang sudah mulai mengembang ini kedalam loyang. Biasanya menggunakan loyang tulband
  • Taruh keju parut di atas adonan
  • Panggang dalam oven hingga matang

Catatan:
Resep ini sudah mengalami sedikit modifikasi dari resep aslinya dengan alasan kepraktisan. Pada resep asli digunakan 5 sdm susu kental manis dengan pemakaian gula 100 - 150 gram (tergantung selera)

So,keputusan ada di tangan anda. Susu bubuk atau susu kental manis, lezatnya sama saja.

Demikian Resep Kue Brudel ini semoga dapat menjadi sajian anda dan orang orang terkasih. Salam Kuliner.


Ini temannya makan Broedel

23 comments:

  1. Jadi, yang lebih enak pakai susu kental manis atau susu bubuk?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejujurnya saya bilang, enakan pakai susu kental manis. Pakai susu bubuk untuk kepraktisan saja dan agar seisi achetnya langsung terpakai

      Delete
  2. Kalau pakai santan kelapa, bagusnya 1 butir kelapa atau hanya separuh ya

    ReplyDelete
  3. Kue Brudel, ingat saya masih tinggal di Manado... Ada juga tuh BRudel yang pake saguer atau apaaaa gitu... Menyenangkan sekali jika di upload juga resepnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Anita, enak banget yang seperti itu .... tapi belon sempat bikin. Nyari saguer yang agak susah. Nanti saya tulis resepnya sehabis bikin lagi,kan mesti pajang fotonya

      Delete
  4. Mbak Sandra...saya sdh nyoba resepnya. Cucok voor suami yg aseli import dari Langowan. it reminds him of his mom. Terima Kasih banyakkkkkkkkkk...ini brudel terenak yang saya eksekusi..Saya pake susu bubuk..enak2 aja tuh. Next time mo bikin gula dikurangin dikiiiiitt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaaaa... terimakasih, Stella..... Sama dang, kita pe papa orang Langowan .. asliiiiiii.....senang baca commentnya. Sebetulnya ada lagi yang lebih mantap. Brudel Saguer (brudel Mur). Cuma belum sempat bikin. Masih cari saguer juga agak repot..... Boleh kwa follow ini blog, jadi kalu ada resep baru bisa langsung ter update..

      Delete
    2. Weeehh setahun lebih gak jalan2 kesini...hahahaha adoohh birman kage kang...duuhh senang skali bs halo2 diudara. Ada fb ?? Nyanda kenal ..Baku feyemm kwa

      Delete
    3. Ada, say di like box FB sebelah kanan bawah ...hahahha jang baku feyem do'

      Delete
    4. birman di udara, sudah..so like neh. btw tu Brudel Mur...beking jo..nanti orang langowan dirumah ba iko tu resep...*pdhl nentau cari saguer di jkt dimana*

      Delete
    5. Maunya sih, say.. cuma mo baku cari deng tuh saguer itu tuh susah.... Sabar kalu so dapa mo capat capat post ---- *sorry baru manyao :)

      Delete
  5. Pakai loyan ukuran berapa... thx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak Soraya atas perhatiannya. Sorry baru buka blog lagi. Kalau soal ukuran loyang saya juga bingung ya.. karena kami biasanya menggunakan cetakan khusus brudel. Kami bilangnya tempat Brudel. Itu yang ukuran besar. *maklum kue tradisional...

      Delete
  6. mba Sandra, tanya dunks, kalau adonan lagi ditunggu mengembang perlu ditutup pake kain tidak?
    Lalu setelah tambah kismis, apa perlu diaduk aduk lagi adonannya?

    Thanks yah..... from Meiny

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ditutup aja mbak, untuk menghindari hal hal yang tidak diinginkan :)-- Setelah tambah kismis adonan tidak perlu diaduk aduk lagi.

      Delete
  7. Mbak mau tanua dong kalau di kocok dengan mikser sama di kocok tangan itu nanti hasilnya apa perbedaannnya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dikocok ma tangan, maksudnya diuleni ... Hasilnya berbeda, mbak ....

      Delete
  8. Makasih.. baca ini langsung bikin..maaf aku share ka fb yaa..makasih..

    ReplyDelete
  9. Sebelumnya Saya mau terima kasih utk share resepnya yah mba. Lumayan susah juga cari resep kue ini, krn ini salah satu favorite kue saya dan keluarga. Saya cuma mau tanya, pake terigunya yg utk kue/roti yah mba...terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakai terigu biasa. Berhubung ini resep kuno turun temurun,saat resep ini tercipta baru aja 1 jenis terigu :)

      Delete
    2. Ops.. maksudnya, baru ada 1 jenis terigu

      Delete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon komentarnya tidak mengandung unsur SARA, SEX dan POLITIK